oleh

Viral di Medsos, Pelanggar PSBB Ini Justru Melawan Petugas

SURABAYA, detikkota.com – Sebuah video saling dorong antara seorang pria mengenakan jubah putih dan berpeci serta bersorban dengan petugas Satpol PP menjadi viral di media sosial (medsos).

Aksi itu terjadi di chek point exit Tol Satelit pada kegiatan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Surabaya.

Dalam video, terlihat pria itu turun dari mobil Toyota Camry warna hitam bernopol N 1 B setelah dihentikan petugas gabungan dari pihak kepolisian, Satpol PP hingga Linmas untuk dilakukan pemeriksaan.

Saat diperiksa, rupanya sang sopir tidak mengenakan masker dan di dalam mobil ada lima orang. Mereka kemudian diminta putar balik karena telah melanggar aturan PSBB.

Namun, rupanya hal itu tidak diindahkan oleh pria itu. Karena tidak terima, pria itu kemudian keluar dari dalam mobil dan membentak hingga mendorong petugas yang saat itu memberikan penjelasan.

Setelah aksi saling dorong terjadi, pria itu kemudian masuk ke mobil dan langsung pergi meninggalkan petugas gabungan tanpa meminta maaf.

Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko, Kabid Humas Polda Jatim saat dikonfirmasi membenarkan kejadian tersebut. Ia juga membenarkan bila kejadian itu terjadi di Surabaya.

“Benar, itu kejadiannya kemarin sore (20/5) di chek point PSBB Exit Tol Satelit Surabaya,” jawab Trunoyudo saat dihubungi detikkota.com, Kamis (21/5/2020).

Dia menjelaskan, jika insiden itu terjadi ketika petugas menghentikan mobil tersebut yang melaju dari arah Malang dan keluar di Exit Tol Satelit Surabaya.

“Nah saat diperiksa itu, si sopir tidak menggunakan masker. Kemudian kapasitas (jumlah penumpang) melebihi empat orang,” jelasnya.

Karena diketahui melanggar aturan PSBB yang berlaku di Kota Surabaya, maka petugas gabungan pun meminta pengemudi dan pemilik mobil agar berputar balik.

Trunoyudo mengaku petugas sudah meminta pemilik mobil putar balik dengan cara baik-baik. Namun, cara tersebut tidak diindahkan oleh pria itu dengan kata-kata kasar hingga mendorong petugas.

Padahal, di masa pandemi Virus Corona (Covid-19), semua elemen masyarakat diharapkan memahami dan memaklumi pentingnya kedisiplinan aturan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Corona.

“Kedisiplinan melaksanakan protokol kesehatan harus menjadi tanggungjawab pribadi dan keluarganya,” pungkas alumnus Akpol 1995 tersebut. (Redho)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed